(Belajar) Mendengar

Posted: 23 Oktober 2009 in Arbiter

Mendengar. Tindakan ini sepertinya bukanlah sesuatu yang layak untuk dipelajari dengan seksama. Bisa dikatakan itu sebuah rutinitas yang akan senantiasa terjadi, tiap detik. Tiap hari kita pasti mendengarkan berbagai bunyi yang masuk ke telinga kita, dan tak bisa dilakukan oleh, maaf, penderita tuna rungu. Meski demikian, hati tentu saja bisa mendengar apa saja bagi mereka yang punya keterbatasan ini.

Mendengar bukanlah soal menangkap bunyi-bunyian belaka. Lebih dari itu, mendengar adalah sebuah proses untuk bisa memahami dan mengerti satu sama lain agar terjadi suatu harmoni. Sebuah proses panjang yang butuh peruntuhan ego secara simultan, bukan sekedar pergi meninggalkannya setelah semuanya usai.

Banyak bacaan yang mengungkapkan kedahsyatan mendengar ini. Begitu pula tips-tips agar bisa menjadi pendengar yang baik diantara ribuan curahan kata-kata dari mulut, juga banyak beredar. Karena itu, mendengar ternyata bukan persoalan sekedar menangkap bunyi. Tindakan itu merupakan bagian dari seni bagaimana melegakan setiap hati.

”Mari kita saling mendengar agar bisa saling mengerti.” Pernyataan dalam salah satu komunike gerakan Zapatista di Meksiko tersebut dapat menjadi gambaran pentingnya saling mendengar. Mendengar setiap keluh-kesah siapa pun agar tak ada dominasi antara satu sama lain. Tanpa mendengar, kita hanya berwujud ”patung manusia” yang beku dan tak memunyai rasa.

Sungguh indah bila satu sama lain bisa saling mendengar. Barangkali, apa yang dinamakan dengan penindasan itu tak bakal terjadi. Keserakahan akibat ketulian ini merupakan penyebab matinya rasa karena tak ada kemauan untuk mengerti dan memahami satu sama lain. Memahami bagaimana perasaan sebagai sesama yang sejatinya sederajat.

Mari belajar mendengar. Inilah pelajaran yang memang agak sulit untuk bisa diterapkan. Mendengar setiap keluh-kesah, curahan hati, atau bentuk lainnya. Penjarakan hanya bisa melahirkan ketimpangan. Belajar mendengar dalam kesetaraan adalah indah. Subcomandante Marcos dalam satu pernyataannya mengatakan, ”dalam keheningan, kita bisa mendengar dan didengar.”

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s